Karyawan dan Pekerja Itu Adalah Kuda Yang Dipacu Oleh Perusahaan Untuk Menghasilkan Laba Dan Keuntungan – Bukan Aset Ya !

Anda tentunya yang bekerja di perusahaan pasti dievaluasi hasil kerja anda. Bahkan banyak perusahaan menerapkan berbagai teori manajemen untuk mengukur hasil kerja anda seperti six sigma dengan menggunakan benchmark untuk mengukur skor prestasi anda. Jadi anda balik lagi seperti masa sekolah , anda mendapat nilai dalam bentuk angka untuk hasil kerja anda . Nilai itu dijadikan dasar untuk kenaikan gaji dan jabatan. Bahasa kerennya disebut ” Index Perfomance “.

Anda selalu dimotivasi harus membela perusahaan , harus bekerja keras demi perusahaan, target laba tahun ini sekian, target efisiensi tahun ini sekian, target produksi tahun ini sekian , target penjualan tahun ini sekian dan hal ini selalu diulang ulang supaya nempel di kepala anda. Pokoknya anda diminta berjuang keras agar segara angka angka yang direncanakan perusahaan tercapai dan anda harus bangga kalau angka angka itu tercapai atau bahkan melebihi target.

Anda selalu disebut sebagai aset oleh pimpinan .

Tapi faktanya di akuntansi dan laporan keuangan perusahaan tidak pernah ada pencatatan dan pelaporan karyawan sebagai aset . Aset yang tercatat adalah mesin , bangunan , tanah , kendaraaan di Neraca dalam laporan keuangan perusahaan.. Anda sebagai karyawan tercatat di laporan rugi laba sebagai biaya gaji karyawan di laporan keuangan perusahaan. Jadi anda sebagai karyawan di perusahaan dicatat sebagai biaya , dianggap sebagai beban di perusahaan.

Coba kalau anda sebagai karyawan menderita sakit berat , misalnya gagal ginjal yang mengharuskan anda cangkok ginjal dan tidak bisa bekerja untuk waktu lama. Pasti anda disarankan untuk mengundurkan diri. Padahal anda sakit gagal ginjal karena jarang minum saking sibuknya bekerja keras untuk perusahaan mengejar target dan deadline.

Para petinggi perusahaan bahkan sering meremehkan pekerjaan karyawan yang menjadi bawahannya dan sering mengkritik hasil kerja dan mengkritik perjuangan dan kerja keras bawahannya.

Tapi faktanya para petinggi dan atasan itu justru tidak sanggup kalau disuruh menggantikan bawahannya dan mengerjakan pekerjaan rutin bawahannya . Contoh kalau seorang kasir perusahaan berhenti , atasannya disuruh mengambil alih pekerjaan kasir tersebut , pasti hancur lebur karena si atasan hanya bisa mengevaluasi dan mengkritik tapi dijamin pasti tidak bisa mengerjakan pekerjaan yang dia evaluasi dan kritik karena yang dievaluasi kan laporan hasil kerja sedangkan pekerjaan rutin nya tidak dievaluasi.

Jadi prinsip yang benar adalah selain bekerja , mulailah mencoba mencari peluang penghasilan lain diluar pekerjaan .

KIRIM WHATSAPP KE KAMI!

Whatsapp : 082187328732

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s